Macam Macam vitamin Serta Dampaknya Bagi Tubuh

Macam Macam vitamin Serta Dampaknya Bagi Tubuh - Kita semua tahu bahwa vitamin dan mineral itu penting, tetapi mengapa?

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang apa yang ada di makanan Anda. Silahkan baca sampai habis untuk mengetahui lebih detail tentang macam macam vitamin.

macam macam vitamin serta dampaknya bagi tubuh - tips dan cara

Apa itu vitamin

Vitamin adalah senyawa organik yang penting dalam jumlah yang sangat kecil untuk mendukung fungsi fisiologis normal.

Vitamin dan turunannya sangat penting perannya dalam tubuh. Salah satu yang paling penting adalah peran mereka sebagai kofaktor untuk enzim, atau yang disebut koenzim.

Mengapa asupan vitamin yang cukup sangat penting?

Kekurangan vitamin dapat menciptakan atau memperburuk kondisi kesehatan kronis.

Macam-macam Vitamin, Dampak serta Sumbernya

Berikut adalah daftar macam-macam vitamin, kekurangan serta efek samping jika dikonsumsi secara berlebih:

Vitamin A (Retinoid)

Karotenoid yang dapat dikonversi oleh tubuh menjadi retinol disebut sebagai provitamin A karotenoid.

Kekurangan vitamin A: Seseorang akan kesulitan melihat dalam cahaya redup dan kulit kasar / kering.

Efek samping konsumsi: Mual, sakit kepala, kelelahan, kehilangan nafsu makan, pusing, dan kulit kering. Asupan berlebih saat hamil dapat menyebabkan cacat lahir.

Sumber vitamin A: Wortel, ubi jalar, labu, sayuran berdaun hijau, labu, melon, paprika, kubis Cina, daging sapi, telur, persik.

Vitamin B1 (tiamin)

Kekurangan vitamin B1: Gejala berupa kaki terbakar, kelemahan ekstremitas, denyut jantung cepat, pembengkakan, anoreksia, mual, kelelahan, dan masalah gastrointestinal.

Sumber vitamin B1: Biji bunga matahari, asparagus, selada, jamur, kacang hitam, kacang navy, kacang, bayam, kacang polong, kacang pinto, kacang lima, terung, kubis Brussel, tomat, tuna, gandum utuh, kacang kedelai.

Vitamin B2 (Riboflavin)

Kekurangan vitamin B2: Gejala berupa retakan, retakan dan luka di sudut mulut dan bibir, dermatitis, konjungtivitis, fotofobia, glositis lidah, kecemasan, kehilangan nafsu makan, dan kelelahan.

Efek samping konsumsi: Kelebihan riboflavin dapat meningkatkan risiko untai DNA patah di hadapan kromium. Terapi riboflavin dosis tinggi akan mengintensifkan warna urin ke kuning terang (flavinuria), tetapi ini tidak berbahaya.

Sumber vitamin B2: Almond, kedelai / tempe, jamur, bayam, gandum utuh, yogurt, mackerel, telur, hati.

Vitamin B3 (Niacin)

Kekurangan vitamin B3: Gejala termasuk dermatitis, diare, demensia, dan stomatitis.

Efek samping konsumsi: Niacin dari makanan tidak diketahui menyebabkan efek buruk. Asam nikotinat tambahan dapat menyebabkan kulit memerah, gatal, gangguan toleransi glukosa dan gangguan gastrointestinal. Asupan 750 mg per hari selama kurang dari 3 bulan dapat menyebabkan kerusakan sel hati. Nicotinamide dosis tinggi dapat menyebabkan mual dan toksisitas hati.

Sumber vitamin B2: Jamur, asparagus, kacang tanah, beras merah, jagung, sayuran berdaun hijau, ubi jalar, kentang, miju-miju, barley, wortel, almond, seledri, lobak, persik, daging ayam, tuna, salmon

Vitamin B5 (Asam Pantothenic)

Kekurangan vitamin B5: Sangat tidak mungkin. Hanya pada malnutrisi berat mungkin seseorang merasakan kesemutan pada kaki.

Efek samping konsumsi: Mual, mulas dan diare mungkin terjadi dengan suplemen dosis tinggi.

Sumber vitamin B5: Brokoli, lentil, kacang polong, alpukat, gandum utuh, jamur, ubi jalar, biji bunga matahari, kembang kol, sayuran berdaun hijau, telur, labu, stroberi, hati

Vitamin B6 (Pyridoxine)

Kekurangan vitamin B6: Gejala termasuk chelosis, glossitis, stomatitis, dermatitis (semua mirip dengan kekurangan vitamin B2), gangguan sistem saraf, sulit tidur, kebingungan, kegelisahan, depresi, iritabilitas, gangguan pada saraf yang mensuplai otot dan kesulitan dalam pergerakan otot-otot, dan anemia. Kehilangan Prenatal menyebabkan retardasi mental dan gangguan darah untuk bayi baru lahir.

Efek samping konsumsi: Dosis tinggi vitamin B6 dapat menyebabkan gejala neurologis yang menyakitkan.

Sumber vitamin B6: gandum utuh, beras merah, sayuran berdaun hijau, biji bunga matahari, kentang, kacang garbanzo, pisang, ikan trout, bayam, tomat, alpukat, walnut, selai kacang, tuna, salmon, kacang lima, paprika, daging ayam.

Vitamin B9 (Asam Folat)

Folat adalah bentuk alami yang ditemukan dalam makanan. Asam folat adalah bentuk sintetis yang digunakan dalam suplemen yang tersedia secara komersial dan makanan yang diperkaya. Kekurangan folat dikaitkan dengan cacat tabung saraf dan beberapa jenis kanker.

Kekurangan vitamin B9Seseorang dapat terkena anemia (makrositik / megaloblastik), sariawan, Leukopenia, trombositopenia, kelemahan, penurunan berat badan, pecah-pecah dan kemerahan lidah dan mulut, dan diare. Dalam kehamilan ada risiko berat lahir rendah dan kelahiran prematur.

Efek samping konsumsi: Perlu diingat bahwa kekurangan vitamin B12 dan asam folat keduanya dapat menyebabkan anemia megaloblastik. Dosis besar asam folat yang diberikan kepada seseorang dengan defisiensi vitamin B12 yang tidak terdiagnosis, dapat memperbaiki anemia megaloblastik tanpa mengoreksi kekurangan vitamin B12 yang mendasari.

Sumber vitamin B9: Sayuran berdaun hijau, asparagus, brokoli, kubis Brussel, buah jeruk, kacang polong bermata hitam, bayam, kacang besar utara, biji-bijian, kacang panggang, kacang hijau, alpukat, kacang tanah, selada, jus tomat, pisang, pepaya, daging organ.

Vitamin B12 (Cobalamin)

Kekurangan vitamin B12: Gejala termasuk anemia pernisiosa, masalah neurologis dan sariawan.

Efek samping konsumsi: Hanya sejumlah kecil yang diserap melalui rute oral, sehingga potensi toksisitasnya rendah.

Sumber vitamin B12: Sereal fortifikasi, hati, ikan trout, salmon, tuna, haddock, telur.

Vitamin C (Asam askorbat)

Kekurangan vitamin C: Gejala termasuk memar, infeksi gusi, lesu, gigi berlubang, pembengkakan jaringan, rambut dan kulit kering, gusi berdarah, mata kering, rambut rontok, anemia, penyembuhan luka yang tertunda, dan kerapuhan tulang. Defisiensi jangka panjang menyebabkan penyakit kudis.

Efek samping konsumsi: Kemungkinan masalah dengan dosis vitamin C yang sangat besar termasuk batu ginjal, rebound scurvy, peningkatan stres oksidatif, diare, penyerapan zat besi berlebih, defisiensi vitamin B12, dan erosi pada email gigi.

Sumber vitamin C: Jambu biji, paprika, kiwi, jeruk, grapefruit, stroberi, kubis Brussel, melon, pepaya, brokoli, ubi jalar, nanas, kembang kol, kale, jus lemon, peterseli.

Vitamin D (Calciferol, 1,25-dihidroksi vitamin D)

Cholecalciferol = vitamin D3 = versi binatang; ergocalciferol = vitamin D2 = versi tanaman

Kekurangan vitamin D: Pada anak-anak kekurangan vitamin D dapat menyebabkan rakhitis, tulang cacat, pertumbuhan terhambat, dan gigi lunak. Pada orang dewasa defisiensi vitamin D dapat menyebabkan osteomalasia, tulang lunak, patah tulang spontan, dan kerusakan gigi. Mereka yang berisiko kekurangan termasuk bayi, lansia, individu berkulit gelap, mereka dengan paparan sinar matahari minimal, sindrom malabsorpsi lemak, penyakit radang usus, gagal ginjal, dan gangguan kejang.

Efek samping konsumsi: Hypervitaminosis D bukan disebabkan oleh paparan sinar matahari tetapi dari suplementasi kronis. Penggunaan suplemen berlebihan akan meningkatkan kadar kalsium darah dan menyebabkan hilangnya nafsu makan, mual, muntah, rasa haus berlebihan, buang air kecil berlebihan, gatal, kelemahan otot, nyeri sendi dan disorientasi. Pengapuran jaringan lunak juga bisa terjadi.

Sumber vitamin D: Sinar matahari, makanan yang diperkaya, jamur, salmon, mackerel, sarden, tuna, telur.

Vitamin E (tokoferol)

Kekurangan vitamin E: Hanya diperhatikan pada mereka dengan gizi buruk yang parah. Namun, asupan vitamin E yang kurang optimal relatif umum.

Efek samping konsumsi: Efek samping yang minimal telah dicatat pada orang dewasa yang mengonsumsi suplemen dalam dosis kurang dari 2000 mg / hari. Ada potensi gangguan pembekuan darah. Bayi lebih rentan.

Sumber vitamin E: Sayuran berdaun hijau, almond, biji bunga matahari, buah zaitun, blueberry, kebanyakan kacang, sebagian besar biji, tomat, alpukat.

Vitamin H (Biotin)

Kekurangan vitamin H: Sangat jarang pada manusia. Perlu diingat bahwa mengonsumsi putih telur mentah dalam jangka waktu lama dapat menyebabkan kekurangan biotin. Putih telur mengandung protein avidin, yang mengikat biotin dan mencegah penyerapannya.

Efek samping konsumsi: Tidak diketahui beracun.

Sumber vitamin H: Sayuran berdaun hijau, mayoritas kacang, roti gandum, alpukat, raspberry, kembang kol, wortel, pepaya, pisang, salmon, telur.

Vitamin K

Kekurangan vitamin K: Mudah untuk berdarah atau perdarahan dan anemia.

Efek samping konsumsi: Dapat mengganggu glutathione. Tidak diketahui adanya toksisitas dengan dosis tinggi.

Sumber vitamin K: Brokoli, sayuran berdaun hijau, peterseli, selada air, asparagus, kubis Brussel, kacang hijau, kacang hijau, wortel.

Baca Juga: Manfaat Sarapan Pagi

Itulah daftar macam-macam Vitamin lengkap, kekurangan, efek samping serta sumbernya. Semoga Bermanfaat!

Tips dan Cara

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Macam Macam vitamin Serta Dampaknya Bagi Tubuh"

Posting Komentar

Silahkan berkomentar dengan baik pada blog Tips dan Cara

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2